Monday, April 29, 2013

Dia Sudah Tiada Lagi


Hidup itu, inshaaAllah. Mati itu pasti. “kullu nafsin zaaiqatul maut.” Apa lagi yang nak kita ragui? Itu janji Allah di dalam Al-Quran.

AJAL AKAN TIBA TIDAK CEPAT SESAAT. TIDAK LEWAT SESAAT.

Tiada yang kekal di dunia ini melainkan Allah. Malah malaikat maut pun akan mati. Apa lagi yang nak kita ragui?

Bila kita mati? Tarikh? Hari? Masa? Tempat? Semua itu rahsia Allah. Nabi Muhammad kekasih Allah pun tak pernah tahu bila Baginda akan wafat. Apatah lagi kita? Allahu Akbar.

Apa yang kita perlu buat? Bersedia cuma. Mungkin sekejap lagi, mungkin esok, mungkin lusa, mungkin minggu depan kita akan mati. Ada sesiapa tahu? Hanya Allah sahaja yang tahu. Malaikat maut menjenguk kita 70 kali sehari. Ada sesiapa tahu? Kita takkan tahu. 

Sebuah hadis nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah b Abbas r.a., bahawa Rasullulah s.a.w bersabda yang bermaksud, "Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari." Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang sedang bergelak ketawa. Maka berkata Izrail: "Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok bergelak ketawa." 

1 hari=24 jam=1440 minit
1440 minit/70 kali malaikat menjenguk kita

=20.571 minit
INI BERMAKNA MALAIKAT MAUT MENZIARAHI KITA SETIAP 21 MINIT. WALLAHU A'LAM.

Berat rasa hati nak kongsi cerita ni. Tapi, ianya membuatkan aku tersentap sekejap. Allah Maha Berkuasa. Aku tidak pernah ragu-ragu. 22 April 2013. Sangat terkejut bila dapat khabar abang ipar aku meninggal dunia. Sebab apa? Sebab Allah telah tunaikan janji-Nya. Arwah jatuh di depan pintu pagar semasa nak pergi ke surau Solat Asar. Hidung berdarah. Meninggal semasa dalam perjalanan ke hospital.

Lihat. Adakah arwah tahu yang dia tak sempat untuk solat Asar pada 22 April 2013? Ada sesiapa tahu? Hanya Allah yang tahu. Apabila Allah berkata KUN FAYAKUN. Apa lagi yang nak kita ragui? 

Sedih yang tak terhingga. Arwah dan kakak aku sempat balik kampung pada 24 Mac 2013 sempena majlis pertunangan aku. Ada sesiapa tahu itulah kali terakhir arwah balik ke kampung? Apa yang aku perasan, arwah tak banyak bercakap. Seriously. Tak banyak bercakap macam kebiasaan. Masa kami bakar ikan keli, dia ada cakap dengan abang aku, ‘ni last bakar-bakar ikan ni, ni last.’ Ada sesiapa tahu apa maksudnya pada masa itu?

Betul. Apabila seseorang itu telah pergi, barulah kita akan flashback semua kelakuan arwah di akhir-akhir hayatnya. Semua yang dia buat, kita rasakan pelik. Kita seboleh-bolehnya mengaitkan perkara itu sebagai tanda-tanda akhir arwah. Cubalah kalau dia masih hidup, semua itu kita rasakan perkara biasa. Bukan begitu? Allahu Akbar.

Baru-baru ni, aku selalu mimpi gigi tercabut. Aku cerita tentang mimpi tu pada mak. Mak cakap, dulu arwah ayah aku pernah bagitau kalau mimpi gigi tercabut, saudara terdekat akan mati. Apakah itu? Suatu tafsiran mimpi atau kepercayaan yang karut atau apa? Sesungguhnya aku amat yakin dan percaya, Allah lah yang merancang dan menentukan segala-galanya. Jika sekiranya aku tidak mimpi gigi tercabut pun, arwah tetap akan pergi. Selamanya. Dan aku yakin dan percaya aku juga akan megikutinya suatu hari nanti.

Ingat. Aku selalu mengingatkan diri aku, bahawa aku tidak akan hidup lama lagi. Suatu hari aku akan berjumpa dengan Pencipta aku. Ada sesiapa tahu bila aku akan mati? Apa yang aku harapkan dan aku selalu berdoa, matikan aku dalam keadaan beriman dan ketika aku sedang solat. Itulah harapan terakhir aku. Khusnul Khotimah. Aku tak mahu mati dalam keadaan penuh dengan dosa. Aku tak mahu mati dalam keadaan aku menyusahkan ahli keluargaku. Allahu Akbar.

Dan. Orang di sekeliling kita juga akan mati. Mak, abang, kakak, adik. Ada sesiapa tahu bila mereka akan mati? Berbuat baiklah dengan mereka umpama mereka akan mati pada keesokan hari. Bersamalah dengan mereka sementara mereka masih hidup. Sebelum mereka atau kita yang menutup mata untuk selamanya. Allahu Akbar.

Ya Allah, Kau tempatkanlah arwah di kalangan hamba-hambaMu yang beriman dan soleh. Jauhkanlah beliau daripada azab siksa kubur. Kau rahmatilah beliau dan lindungilah dia. Kau peliharalah beliau dan masukkanlah beliau ke dalam syurgaMu. Amin…

Al-Fatihah.

Tuesday, April 9, 2013

Picture Speaks Louder Than Words


Monday, April 8, 2013

Pada Hari Itu

5 April 2013

Seperti biasa setiap Jumaat, aku ada program Dock Brief. Dan seperti biasa, tak ada kes untuk court aku untuk minggu ni. Aku pun duduk la kat LAC room dengan Hanita. Tiba-tiba, datang la seorang lawyer lelaki, Paul namanya. Seorang Kristian.

Seronok Paul bercerita kisah hidup dia, pengalaman dia, motivasi sikit-sikit. Aku tak banyak bertanya. Cuma Hanita. Aku lebih selesa mendengar.

Paul tanya kami chambering di law firm mana, dari universiti mana. Aku dari UIA, Hanita dari UKM. Terus dia kata, selalunya chambee UIA ni mostly malas nak buat research, hanya depending on their lecture note. (ok, agak sentap). Chambee UKM pulak, playful. Hm… Itu pandangan dia. Tak kisah lah.

Kemudian Paul bercerita lagi. Lagi. Dan lagi. Tiba-tiba dia komen cara aku berpakaian. Pada masa tu aku cuma mengenakan baju kurung Pahang hitam putih, kain hitam plain dan tudung hitam plain. Paul kata, next time, avoid wearing black scarf. It is not a good appearance. Wear white scarf is better. Hm, mungkin betul kata Paul. Tapi bagi aku, pakai tudung putih nampak agak skema. Ye la, dulu 2 tahun di Matrik pakai tudung putih. Bosan dan bosan. Antara sebab lain, susah nak cari tudung putih yang tak jarang. Kene pakai inner la. Leceh sikit. 

Tak cukup nak komen cara aku berpakaian, Paul komen pulak pasal make up. Kebetulan, pagi sebelum aku ke court, aku agak rushing. Tak sempat aku nak pakai eye liner seperti kebiasaan. Paul cakap, next time, pakai la bedak sikit. Pakai celak, warna-warna sikit. Biar nampak confident. Kalau depan hakim pun, better kita nampak lebih menarik dan confident. Kalau tak mampu beli yang mahal, beli la yang murah sikit.

Itu memang pandangan Paul secara peribadi, mungkin. Tapi bagi aku, orang yang sibuk nak make up setiap hari tu la yang tak confident. Sepatutnya kita tunjukkan kecantikan semulajadi kita. Tak perlu gunakan alat bantuan untuk menampakkan kita cantik la, confident la, whatever. Kalau kita ada aura sendiri, dah cukup untuk menampakkan semua tu.

Kita kan orang Islam. Wajib solat tepat pada waktu. Takkan setiap kali lepas solat, nak kene tempek make up lagi? Sangat lah membuang masa. Asas kosmetik pun kita tak tahu apa. Entah halal, entah tidak. Entah kalis air, entah tidak. Kene lah berjaga-jaga. 

To Paul, 

I respect your opinion, but I beg to differ. I have my own stand and I stand on my own principe. Nice to know you anyway. Thanks for your advice and what not.

Dia Sudah Tiada Lagi

11:01 AM

Hidup itu, inshaaAllah. Mati itu pasti. “kullu nafsin zaaiqatul maut.” Apa lagi yang nak kita ragui? Itu janji Allah di dalam Al-Quran.

AJAL AKAN TIBA TIDAK CEPAT SESAAT. TIDAK LEWAT SESAAT.

Tiada yang kekal di dunia ini melainkan Allah. Malah malaikat maut pun akan mati. Apa lagi yang nak kita ragui?

Bila kita mati? Tarikh? Hari? Masa? Tempat? Semua itu rahsia Allah. Nabi Muhammad kekasih Allah pun tak pernah tahu bila Baginda akan wafat. Apatah lagi kita? Allahu Akbar.

Apa yang kita perlu buat? Bersedia cuma. Mungkin sekejap lagi, mungkin esok, mungkin lusa, mungkin minggu depan kita akan mati. Ada sesiapa tahu? Hanya Allah sahaja yang tahu. Malaikat maut menjenguk kita 70 kali sehari. Ada sesiapa tahu? Kita takkan tahu. 

Sebuah hadis nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah b Abbas r.a., bahawa Rasullulah s.a.w bersabda yang bermaksud, "Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari." Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang sedang bergelak ketawa. Maka berkata Izrail: "Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok bergelak ketawa." 

1 hari=24 jam=1440 minit
1440 minit/70 kali malaikat menjenguk kita

=20.571 minit
INI BERMAKNA MALAIKAT MAUT MENZIARAHI KITA SETIAP 21 MINIT. WALLAHU A'LAM.

Berat rasa hati nak kongsi cerita ni. Tapi, ianya membuatkan aku tersentap sekejap. Allah Maha Berkuasa. Aku tidak pernah ragu-ragu. 22 April 2013. Sangat terkejut bila dapat khabar abang ipar aku meninggal dunia. Sebab apa? Sebab Allah telah tunaikan janji-Nya. Arwah jatuh di depan pintu pagar semasa nak pergi ke surau Solat Asar. Hidung berdarah. Meninggal semasa dalam perjalanan ke hospital.

Lihat. Adakah arwah tahu yang dia tak sempat untuk solat Asar pada 22 April 2013? Ada sesiapa tahu? Hanya Allah yang tahu. Apabila Allah berkata KUN FAYAKUN. Apa lagi yang nak kita ragui? 

Sedih yang tak terhingga. Arwah dan kakak aku sempat balik kampung pada 24 Mac 2013 sempena majlis pertunangan aku. Ada sesiapa tahu itulah kali terakhir arwah balik ke kampung? Apa yang aku perasan, arwah tak banyak bercakap. Seriously. Tak banyak bercakap macam kebiasaan. Masa kami bakar ikan keli, dia ada cakap dengan abang aku, ‘ni last bakar-bakar ikan ni, ni last.’ Ada sesiapa tahu apa maksudnya pada masa itu?

Betul. Apabila seseorang itu telah pergi, barulah kita akan flashback semua kelakuan arwah di akhir-akhir hayatnya. Semua yang dia buat, kita rasakan pelik. Kita seboleh-bolehnya mengaitkan perkara itu sebagai tanda-tanda akhir arwah. Cubalah kalau dia masih hidup, semua itu kita rasakan perkara biasa. Bukan begitu? Allahu Akbar.

Baru-baru ni, aku selalu mimpi gigi tercabut. Aku cerita tentang mimpi tu pada mak. Mak cakap, dulu arwah ayah aku pernah bagitau kalau mimpi gigi tercabut, saudara terdekat akan mati. Apakah itu? Suatu tafsiran mimpi atau kepercayaan yang karut atau apa? Sesungguhnya aku amat yakin dan percaya, Allah lah yang merancang dan menentukan segala-galanya. Jika sekiranya aku tidak mimpi gigi tercabut pun, arwah tetap akan pergi. Selamanya. Dan aku yakin dan percaya aku juga akan megikutinya suatu hari nanti.

Ingat. Aku selalu mengingatkan diri aku, bahawa aku tidak akan hidup lama lagi. Suatu hari aku akan berjumpa dengan Pencipta aku. Ada sesiapa tahu bila aku akan mati? Apa yang aku harapkan dan aku selalu berdoa, matikan aku dalam keadaan beriman dan ketika aku sedang solat. Itulah harapan terakhir aku. Khusnul Khotimah. Aku tak mahu mati dalam keadaan penuh dengan dosa. Aku tak mahu mati dalam keadaan aku menyusahkan ahli keluargaku. Allahu Akbar.

Dan. Orang di sekeliling kita juga akan mati. Mak, abang, kakak, adik. Ada sesiapa tahu bila mereka akan mati? Berbuat baiklah dengan mereka umpama mereka akan mati pada keesokan hari. Bersamalah dengan mereka sementara mereka masih hidup. Sebelum mereka atau kita yang menutup mata untuk selamanya. Allahu Akbar.

Ya Allah, Kau tempatkanlah arwah di kalangan hamba-hambaMu yang beriman dan soleh. Jauhkanlah beliau daripada azab siksa kubur. Kau rahmatilah beliau dan lindungilah dia. Kau peliharalah beliau dan masukkanlah beliau ke dalam syurgaMu. Amin…

Al-Fatihah.

Read On 0 comments
Read On 0 comments

Pada Hari Itu

12:00 PM
5 April 2013

Seperti biasa setiap Jumaat, aku ada program Dock Brief. Dan seperti biasa, tak ada kes untuk court aku untuk minggu ni. Aku pun duduk la kat LAC room dengan Hanita. Tiba-tiba, datang la seorang lawyer lelaki, Paul namanya. Seorang Kristian.

Seronok Paul bercerita kisah hidup dia, pengalaman dia, motivasi sikit-sikit. Aku tak banyak bertanya. Cuma Hanita. Aku lebih selesa mendengar.

Paul tanya kami chambering di law firm mana, dari universiti mana. Aku dari UIA, Hanita dari UKM. Terus dia kata, selalunya chambee UIA ni mostly malas nak buat research, hanya depending on their lecture note. (ok, agak sentap). Chambee UKM pulak, playful. Hm… Itu pandangan dia. Tak kisah lah.

Kemudian Paul bercerita lagi. Lagi. Dan lagi. Tiba-tiba dia komen cara aku berpakaian. Pada masa tu aku cuma mengenakan baju kurung Pahang hitam putih, kain hitam plain dan tudung hitam plain. Paul kata, next time, avoid wearing black scarf. It is not a good appearance. Wear white scarf is better. Hm, mungkin betul kata Paul. Tapi bagi aku, pakai tudung putih nampak agak skema. Ye la, dulu 2 tahun di Matrik pakai tudung putih. Bosan dan bosan. Antara sebab lain, susah nak cari tudung putih yang tak jarang. Kene pakai inner la. Leceh sikit. 

Tak cukup nak komen cara aku berpakaian, Paul komen pulak pasal make up. Kebetulan, pagi sebelum aku ke court, aku agak rushing. Tak sempat aku nak pakai eye liner seperti kebiasaan. Paul cakap, next time, pakai la bedak sikit. Pakai celak, warna-warna sikit. Biar nampak confident. Kalau depan hakim pun, better kita nampak lebih menarik dan confident. Kalau tak mampu beli yang mahal, beli la yang murah sikit.

Itu memang pandangan Paul secara peribadi, mungkin. Tapi bagi aku, orang yang sibuk nak make up setiap hari tu la yang tak confident. Sepatutnya kita tunjukkan kecantikan semulajadi kita. Tak perlu gunakan alat bantuan untuk menampakkan kita cantik la, confident la, whatever. Kalau kita ada aura sendiri, dah cukup untuk menampakkan semua tu.

Kita kan orang Islam. Wajib solat tepat pada waktu. Takkan setiap kali lepas solat, nak kene tempek make up lagi? Sangat lah membuang masa. Asas kosmetik pun kita tak tahu apa. Entah halal, entah tidak. Entah kalis air, entah tidak. Kene lah berjaga-jaga. 

To Paul, 

I respect your opinion, but I beg to differ. I have my own stand and I stand on my own principe. Nice to know you anyway. Thanks for your advice and what not.
Read On 1 comments
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Monday, April 29, 2013

Dia Sudah Tiada Lagi


Hidup itu, inshaaAllah. Mati itu pasti. “kullu nafsin zaaiqatul maut.” Apa lagi yang nak kita ragui? Itu janji Allah di dalam Al-Quran.

AJAL AKAN TIBA TIDAK CEPAT SESAAT. TIDAK LEWAT SESAAT.

Tiada yang kekal di dunia ini melainkan Allah. Malah malaikat maut pun akan mati. Apa lagi yang nak kita ragui?

Bila kita mati? Tarikh? Hari? Masa? Tempat? Semua itu rahsia Allah. Nabi Muhammad kekasih Allah pun tak pernah tahu bila Baginda akan wafat. Apatah lagi kita? Allahu Akbar.

Apa yang kita perlu buat? Bersedia cuma. Mungkin sekejap lagi, mungkin esok, mungkin lusa, mungkin minggu depan kita akan mati. Ada sesiapa tahu? Hanya Allah sahaja yang tahu. Malaikat maut menjenguk kita 70 kali sehari. Ada sesiapa tahu? Kita takkan tahu. 

Sebuah hadis nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah b Abbas r.a., bahawa Rasullulah s.a.w bersabda yang bermaksud, "Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari." Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang sedang bergelak ketawa. Maka berkata Izrail: "Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok bergelak ketawa." 

1 hari=24 jam=1440 minit
1440 minit/70 kali malaikat menjenguk kita

=20.571 minit
INI BERMAKNA MALAIKAT MAUT MENZIARAHI KITA SETIAP 21 MINIT. WALLAHU A'LAM.

Berat rasa hati nak kongsi cerita ni. Tapi, ianya membuatkan aku tersentap sekejap. Allah Maha Berkuasa. Aku tidak pernah ragu-ragu. 22 April 2013. Sangat terkejut bila dapat khabar abang ipar aku meninggal dunia. Sebab apa? Sebab Allah telah tunaikan janji-Nya. Arwah jatuh di depan pintu pagar semasa nak pergi ke surau Solat Asar. Hidung berdarah. Meninggal semasa dalam perjalanan ke hospital.

Lihat. Adakah arwah tahu yang dia tak sempat untuk solat Asar pada 22 April 2013? Ada sesiapa tahu? Hanya Allah yang tahu. Apabila Allah berkata KUN FAYAKUN. Apa lagi yang nak kita ragui? 

Sedih yang tak terhingga. Arwah dan kakak aku sempat balik kampung pada 24 Mac 2013 sempena majlis pertunangan aku. Ada sesiapa tahu itulah kali terakhir arwah balik ke kampung? Apa yang aku perasan, arwah tak banyak bercakap. Seriously. Tak banyak bercakap macam kebiasaan. Masa kami bakar ikan keli, dia ada cakap dengan abang aku, ‘ni last bakar-bakar ikan ni, ni last.’ Ada sesiapa tahu apa maksudnya pada masa itu?

Betul. Apabila seseorang itu telah pergi, barulah kita akan flashback semua kelakuan arwah di akhir-akhir hayatnya. Semua yang dia buat, kita rasakan pelik. Kita seboleh-bolehnya mengaitkan perkara itu sebagai tanda-tanda akhir arwah. Cubalah kalau dia masih hidup, semua itu kita rasakan perkara biasa. Bukan begitu? Allahu Akbar.

Baru-baru ni, aku selalu mimpi gigi tercabut. Aku cerita tentang mimpi tu pada mak. Mak cakap, dulu arwah ayah aku pernah bagitau kalau mimpi gigi tercabut, saudara terdekat akan mati. Apakah itu? Suatu tafsiran mimpi atau kepercayaan yang karut atau apa? Sesungguhnya aku amat yakin dan percaya, Allah lah yang merancang dan menentukan segala-galanya. Jika sekiranya aku tidak mimpi gigi tercabut pun, arwah tetap akan pergi. Selamanya. Dan aku yakin dan percaya aku juga akan megikutinya suatu hari nanti.

Ingat. Aku selalu mengingatkan diri aku, bahawa aku tidak akan hidup lama lagi. Suatu hari aku akan berjumpa dengan Pencipta aku. Ada sesiapa tahu bila aku akan mati? Apa yang aku harapkan dan aku selalu berdoa, matikan aku dalam keadaan beriman dan ketika aku sedang solat. Itulah harapan terakhir aku. Khusnul Khotimah. Aku tak mahu mati dalam keadaan penuh dengan dosa. Aku tak mahu mati dalam keadaan aku menyusahkan ahli keluargaku. Allahu Akbar.

Dan. Orang di sekeliling kita juga akan mati. Mak, abang, kakak, adik. Ada sesiapa tahu bila mereka akan mati? Berbuat baiklah dengan mereka umpama mereka akan mati pada keesokan hari. Bersamalah dengan mereka sementara mereka masih hidup. Sebelum mereka atau kita yang menutup mata untuk selamanya. Allahu Akbar.

Ya Allah, Kau tempatkanlah arwah di kalangan hamba-hambaMu yang beriman dan soleh. Jauhkanlah beliau daripada azab siksa kubur. Kau rahmatilah beliau dan lindungilah dia. Kau peliharalah beliau dan masukkanlah beliau ke dalam syurgaMu. Amin…

Al-Fatihah.

Tuesday, April 9, 2013

Picture Speaks Louder Than Words


Monday, April 8, 2013

Pada Hari Itu

5 April 2013

Seperti biasa setiap Jumaat, aku ada program Dock Brief. Dan seperti biasa, tak ada kes untuk court aku untuk minggu ni. Aku pun duduk la kat LAC room dengan Hanita. Tiba-tiba, datang la seorang lawyer lelaki, Paul namanya. Seorang Kristian.

Seronok Paul bercerita kisah hidup dia, pengalaman dia, motivasi sikit-sikit. Aku tak banyak bertanya. Cuma Hanita. Aku lebih selesa mendengar.

Paul tanya kami chambering di law firm mana, dari universiti mana. Aku dari UIA, Hanita dari UKM. Terus dia kata, selalunya chambee UIA ni mostly malas nak buat research, hanya depending on their lecture note. (ok, agak sentap). Chambee UKM pulak, playful. Hm… Itu pandangan dia. Tak kisah lah.

Kemudian Paul bercerita lagi. Lagi. Dan lagi. Tiba-tiba dia komen cara aku berpakaian. Pada masa tu aku cuma mengenakan baju kurung Pahang hitam putih, kain hitam plain dan tudung hitam plain. Paul kata, next time, avoid wearing black scarf. It is not a good appearance. Wear white scarf is better. Hm, mungkin betul kata Paul. Tapi bagi aku, pakai tudung putih nampak agak skema. Ye la, dulu 2 tahun di Matrik pakai tudung putih. Bosan dan bosan. Antara sebab lain, susah nak cari tudung putih yang tak jarang. Kene pakai inner la. Leceh sikit. 

Tak cukup nak komen cara aku berpakaian, Paul komen pulak pasal make up. Kebetulan, pagi sebelum aku ke court, aku agak rushing. Tak sempat aku nak pakai eye liner seperti kebiasaan. Paul cakap, next time, pakai la bedak sikit. Pakai celak, warna-warna sikit. Biar nampak confident. Kalau depan hakim pun, better kita nampak lebih menarik dan confident. Kalau tak mampu beli yang mahal, beli la yang murah sikit.

Itu memang pandangan Paul secara peribadi, mungkin. Tapi bagi aku, orang yang sibuk nak make up setiap hari tu la yang tak confident. Sepatutnya kita tunjukkan kecantikan semulajadi kita. Tak perlu gunakan alat bantuan untuk menampakkan kita cantik la, confident la, whatever. Kalau kita ada aura sendiri, dah cukup untuk menampakkan semua tu.

Kita kan orang Islam. Wajib solat tepat pada waktu. Takkan setiap kali lepas solat, nak kene tempek make up lagi? Sangat lah membuang masa. Asas kosmetik pun kita tak tahu apa. Entah halal, entah tidak. Entah kalis air, entah tidak. Kene lah berjaga-jaga. 

To Paul, 

I respect your opinion, but I beg to differ. I have my own stand and I stand on my own principe. Nice to know you anyway. Thanks for your advice and what not.